Corona Meningkat, Basyafa di Tampaik Ulakan Tahun Ini Ditiadakan -->

Corona Meningkat, Basyafa di Tampaik Ulakan Tahun Ini Ditiadakan

Kamis, 01 Oktober 2020, 11.17.00
Pjs Bupati Padang Pariaman Adib Alfikri Bersama Ketua MUI Padang Pariaman H.Tuangku Syofyan M Bandaro dan Sekretaris Daerah Saat Rapat di Ruang Rapat Sekda. Fhoto : Humas

PARIT MALINTANG---Basyafa akan ditunda sementara sampai tahun berikutnya. Demikian kesimpulan hasil rapat ýang dipimpin Pjs Bupati Padang Adib Alfikri yang dihadiri Ketua MUI H.Syofyan Marzuqi Tuangku Bandaro, Kementerian Agama Padang Pariaman serta OPD dan unsur terkait pada Rabu (30/09/2020) kemarin di ruang rapat Setdakab IKK Parit Malintang.

Kesimpulan penundaan Basyafa ini diambil setelah sebahagian besar peserta rapat menyatakan persetujuan atas saran untuk menunda Basyafa sampai tahun berikutnya.

Karenakan kasus jumlah masyarakat terpapar Virus Covid-19 menunjukkan peningkatan secara signifikan.

"Kita khawatir, Basyafa menjadi sebuah momen atau cluster baru penularan virus karena peserta atau jemaah yang banyak. Kita bisa lihat contoh bahwa pembatalan Haji dan umrah di tanah suci Mekkah merupakan kebijakan Pemerintah yang luar biasa," kata Bupati Adib Alfikri.

Pandemi ini kurang lebih sudah berlangsung selama 8 bulan. Padang Pariaman sudah di zone oranye yang berarti setiap aktivitas sangat dibatasi.

"Tugas utama kami sebagai pemerintah adalah bagaimana kami mengayomi masyarakat supaya covid tidak merajalela dan memakan korban lagi. Untuk itu, kami berharap agar Basyafa tahun ini ditunda," kata Pjs Bupati Adib Alfikri

Lebih jauh Bupati juga mengungkapkan kecemasan terhadap peserta atau jemaah Basyafa yang biasanya berusia tua.

"Saya dengar biasanya jemaah lebih dari 10 ribu orang dari berbagai wilayah. Ini jumlah yang luar biasa. Rata-rata mereka berusia dia atas 60 tahun. Kalau tidak pandai-pandai nanti dampaknya luar biasa, lebih banyak mudharat dari manfaat. Perlu kami tekankan ini murni untuk kemaslahatan bukan karena tendensi lain," tambah Adib.

Hadir pada kesempatan tersebut ketua MUI Padang Pariaman, Syofyan M.Tuanku Bandaro yang menyarankan bupati untuk bersama dengan Tungku Tigo Sajarangan duduk bersama menimbang manfaat dan mudharat apabila Basyafa ditunda atau tetap dilaksanakan.

Pjs Bupati Adib Alfikri Bersama Tuangku Khalifah Heri Firmansyah. Fhoto : Humas

"Hasil tawakal adalah setelah ikhtiar. Mari kita pertimbangkan mana lebih besar manfaat atau mudharat. Karena acara ini sudah beratus tahun dilaksanakan mari libatkan Ninik Mamak dan alim ulama dalam mengambil keputusan. Hendaknya para Mamak yang meneruskan pesan ini ke bawah," saran Buya.

Sebelumnya Kepala Dinas Kesehatan Padang Pariaman, Yutiardi juga memberikan info terkait jumlah terpapar yang sudah mencapai 268 orang, 10 orang meninggal, 3 orang diantaranya meninggal bersamaan pada hari Rabu kemaren.

Setelah rapat Bupati langsung menuju Ulakan untuk bertemu dengan Tuanku Khalifah Heri Firmansyah yang juga menyetujui ditundanya pelaksanaan Basyafa. (RHPP)

TerPopuler