Vicon dengan Wagub Percepatan Penanganan Covid-19, Wabup Suhatri Bur Laporkan Padang Pariaman Sudah Berlakukan Semi Lockdown -->

Vicon dengan Wagub Percepatan Penanganan Covid-19, Wabup Suhatri Bur Laporkan Padang Pariaman Sudah Berlakukan Semi Lockdown

Minggu, 29 Maret 2020, 17.12.00
Wakil Bupati Padang Pariaman Gelar Video Confrence Dengan Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit, Terkait Penanganan Covid-19. Fhoto : Humas dan Protokol Padang Pariaman

PARIT MALINTANG-Wakil Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur,S.E.,M.M., mengikuti Video Conference bersama seluruh Bupati dan Walikota se Sumatra Barat terkait percepatan penanganan Covid 19 di Sumatra Barat pada Minggu (29/03) di Ruang Bupati Padang Pariaman.

Rapat ini dipimpin langsung oleh Wakil Gubernur Sumatra Barat Nasrul Abit yang membicarakan tentang teknis untuk pengetatan pada pintu masuk Provinsi Sumatra Barat.

"Sesuai keputusan rapat bersama Forkopimda Provinsi Sumatra Barat pada sabtu (28/03/20) maka Pada kesempatan ini kita akan membicarakan teknis untuk pengetatan pada pintu masuk yang terbagi pada sembilan titik di Sumatra Barat yang terletak di Kabupaten Pesisir Selatan, kabupaten 50 kota, Kabupaten Pasaman, Kabupaten Pasaman Barat, Sijunjung, dan Dharmasraya,"ungkapnya

Ia juga menambahkan teknis yang akan digunakan untuk daerah perbatasa tersebut berupa pembentuka pos pengamanan di daerah perbatasan tersebut yang diisi oleh tenaga perawat untuk pemeriksaan dibantu oleh kepolisian, anggota Satpol PP,anggota BPBD dan Dinas Perhubungan yang akan dimulai pada tanggal 31 Maret 2020 hingga 12 April 2020 mendatang.

Suasana Video Confrence Dengan Wakil Gubernur Sumbar. Fhoto : Humas dan Protokol Padang Pariaman

"Perbatasan selektif ini merupakan salah satu upaya untuk pengetatan dari berbagai titik agar tidak terjadinya penambahan perantau yang masuk ke Sumatra Barat agar tidak ada penambahan jumlah ODP di Sumatra Barat,"lanjutnya

Ia juga berharap kepada seluruh Bupati dan Walikota terutama kepada Bupati dan Walikota yang ada di daerah perbatasan agar terus bekerjasama dan terus menyiapkan petugas kesehatan untuk mengawasi para pendatang selama empat belas hari kedatangan.

"Apabila para pendatang yang datang ke Sumatra Barat tidak patuh untuk diisolasi untuk berdiam diri dirumah selama 14 hari maka akan diisolasi secara paksa ke ruang isolasi yang disediakan oleh Pemerintah Daerah,"ujarnya.

Sementara itu dalam laporannya Wakil Bupati Padang Pariaman mengatakan Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman telah melakukan semi lockdown dimana sekolah dan beberapa ASN telah diliburkan kecuali bagi pelayan publik untuk tetap bekerja dengan sistem piket untuk menghindari keramaian.

“Pada saat ini di Bandara Internasional Minangkabau telah terjadi pengurangan frekuensi penerbangan namun animo masyarakat untuk pulang kampung terus meningkat, ditambah dengan murahnya harga tiket mencapai 500.000 rupiah sehingga semakin mendorong masyarakat untuk pulang kampung, sehingga sangat dibutuhkan penambahan petugas kesehatan di Bandara untuk melakukan pengecekan kesehatan terhadap masyarakat yang datang dari rantau tersebut,” sambungya

Ia juga menambahkan pada Minggu (29/03/20) di Kecamatan Batang Anai  ditemukan supir travel kejang-kejang saat mengendarai mobil dari Pekanbaru yang membawa banyak penumpang sehingga peran dari organda juga diperlukan untuk memperhatikan kesehatan supir demi keselamatan penumpang

“Pada saat ini jumlah perantau yang masuk ke Kabupaten Padang Pariaman terus meningkat hingga mencapai angka 2.744 orang pada Minggu (29/03/20), ini menjadi persoalan yang sangat penting bagi Kabupaten Padang Pariaman, meskipun Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman telah mengirimkan surat kepada perantau untuk tidak pulang kampung terlebih dahulu namun kenyataan yang terjadi para perantau tetap pulang kampung dengan alasan faktor ekonomi,”ujarnya

.Ia juga melaporkan hingga saat ini jumlah ODP di Kabupate Padang Pariaman sebanyak 23 orang dan PDP sebanyak 2 orang  dengan harapan agar tidak adanya penambahan kedatangan perantau sehingga tidak menambah jumlah ODP dan PDP di Kabupaten Padang Pariaman.

“Terkait masalah APD enam puksesmas di Kabupaten Padang Pariaman telah memiliki APD untuk penanganan Covid 19 ini , namun masih ada 19 puskesmas lainnya yang belum memiliki APD ini dikarenakan tidak adanya barang yang tersediauntuk mememenuhi kebutuhan tersebut, Pemerintah Kabupaten padang Pariaman telah menggargarkan dari APBD untuk penyediaan APD tersebut, untuk saat ini tinggal menunggu ketersediaan barang APD tersebut.”sambungya

Ia juga mengatakan saat ini harga bahan pokok di Kabupaten Padang Pariaman masih terbilang stabil, namun ditakutkan apabila kondisi ini berlangsung lama maka hal ini nantinya juga akan menjadi masalah ditengah masyarakat karena tidak tertutup kemungkinan terjadinya lonjakan harga sehingga hal ini perlu menjadi perhatian khusus bagi Pemerintah Provinsi maupun Pemerintah Daerah.

Video Conference ini didampingi oleh Dandim 0308 Pariaman Hery Pujianto, Kepala KejaksaanNegeri Pariaman Efrianto, Sekretaris Daerah Kabupaten Padang Pariaman Jonpriadi, Kepala Pelaksana BPBD Budi Mulya, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Zahirman, Kepala Dinas Kesehatan Yutiardi Rifa’i dan Kabag Humas Anton Wira Tanjung (rel)

Dari Redaksi : Jika Anda merasakan gejala batuk-batuk, demam, dan lainnya serta ingin mengetahui informasi yang benar soal Virus Corona COVID-19, silakan hubungi Hotline Kemenkes 021-5210411 atau kontak ke nomor 081212123119.

TerPopuler